Ekstrakulikuler PASKIBRA

    Dibaca 383 kali

Sejarah Paskibraka

Dikutip dari laman Wikipedia mengenai sejarah PASKIBRAKA, “Gagasan Paskibraka lahir pada tahun 1946. Dalam memperingati HUT Proklamasi Kemerdekaan RI yang ke-1, Presiden Soekarno memerintahkan salah satu ajudannya, Mayor Husein Mutahar, untuk menyiapkan pengibaran bendera pusaka di halaman Istana Gedung Agung Yogyakarta. Pada saat itulah, di benak Mutahar terlintas suatu gagasan bahwa sebaiknya pengibaran bendera pusaka dilakukan oleh para pemuda dari seluruh penjuru Tanah Air, karena mereka adalah generasi penerus bangsa. Namun, karena gagasan itu tidak mungkin terlaksana, maka Mutahar hanya bisa menghadirkan lima orang pemuda (3 putra dan 2 putri) yang berasal dari berbagai daerah dan kebetulan sedang berada di Yogyakarta. Lima orang tersebut melambangkan Pancasila. Sejak itu, sampai tahun 1949, pengibaran bendera di Yogyakarta tetap dilaksanakan dengan cara yang sama.

Pengibaran bendera pusaka pada setiap 17 Agustus di Istana Merdeka dilaksanakan oleh Rumah Tangga Kepresidenan sampai tahun 1966. Selama periode itu, para pengibar bendera diambil dari para pelajar dan mahasiswa yang ada di Jakarta. Pada tahun 1967, Husein Mutahar kemudian mengembangkan lagi formasi pengibaran menjadi 3 kelompok yang dinamai sesuai jumlah anggotanya, yaitu:

  • Pasukan 17 / pengiring (pemandu),
  • Pasukan 8 / pembawa bendera (inti),
  • Pasukan 45/pengawal.

Jumlah tersebut merupakan simbol dari tanggal Proklamasi Kemerdekaan RI. Pada waktu itu dengan situasi kondisi yang ada, Mutahar hanya melibatkan putra daerah yang ada di Jakarta dan menjadi anggota Pandu/Pramuka untuk melaksanakan tugas pengibaran bendera pusaka.

Mulai tanggal 17 Agustus 1968, petugas pengibar bendera pusaka adalah para pemuda utusan provinsi. Tetapi karena belum seluruh provinsi mengirimkan utusan sehingga masih harus ditambah oleh eks-anggota pasukan tahun 1967.

Pada tanggal 5 Agustus 1969, di Istana Negara Jakarta berlangsung upacara penyerahan duplikat Bendera Pusaka Merah Putih dan reproduksi Naskah Proklamasi oleh Suharto kepada Gubernur/Kepala Daerah Tingkat I seluruh Indonesia. Bendera duplikat (yang terdiri dari 6 carik kain) mulai dikibarkan menggantikan Bendera Pusaka pada peringatan Hari Ulang Tahun Proklamasi Kemerdekaan RI tanggal 17 Agustus 1969 di Istana Merdeka Jakarta, sedangkan Bendera Pusaka bertugas mengantar dan menjemput bendera duplikat yang dikibar/diturunkan. Mulai tahun 1969 itu, anggota pengibar bendera pusaka adalah para remaja siswa SLTA se-tanah air Indonesia yang merupakan utusan dari seluruh provinsi di Indonesia, dan tiap provinsi diwakili oleh sepasang remaja putra dan putri.

Istilah yang digunakan dari tahun 1967 sampai tahun 1972 masih Pasukan Pengerek Bendera Pusaka. Baru pada tahun 1973, Idik Sulaeman melontarkan suatu nama untuk Pengibar Bendera Pusaka dengan sebutan Paskibraka”.

Ekstrakurikuler

  • EKSTRAKURIKULER BOLA VOLI

    January 13,2022 |  Admin Korpri  |  Ekstrakurikuler
  • Ekstrakulikuler PENCAK SILAT

    January 13,2022 |  Admin Korpri  |  Ekstrakurikuler
  • Ekstrakulikuler FUTSAL

    January 13,2022 |  Admin Korpri  |  Ekstrakurikuler
  • Ekstrakulikuler BAHASA KOREA

    January 12,2022 |  Admin Korpri  |  Ekstrakurikuler
  • Ekstrakulikuler ROAD RACE/GRASSTRACK

    January 12,2022 |  Admin Korpri  |  Ekstrakurikuler
  • Ekstrakulikuler BADMINTON

    January 12,2022 |  Admin Korpri  |  Ekstrakurikuler
  • Ekstrakulikuler OLAH VOCAL

    January 12,2022 |  Admin Korpri  |  Ekstrakurikuler
  • Ekstrakulikuler TROBLESHOOTING ( TBSM )

    January 12,2022 |  Admin Korpri  |  Ekstrakurikuler
  • Ekstrakulikuler AUTO MOBILE

    January 12,2022 |  Admin Korpri  |  Ekstrakurikuler
  • Ekstrakulikuler SOFTWARE APLIKASI

    January 12,2022 |  Admin Korpri  |  Ekstrakurikuler
  • Statistik Pengunjung

      Online:2
      Hari Ini:64
      Kemarin:76
      Bulan Ini:64
      Tahun Ini:28862
      Total:30336

      MITRA

      whatsapp